Peningkatan Kinerja Profesional Guru

Peningkatan Kinerja Profesional Guru

Peningkatan Kinerja Profesional Guru

Peningkatan Kinerja Profesional Guru

Peningkatan Kinerja Profesional Guru

  1. Akuntabilitas Publik

Otonomi pengelolaan sekolah dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat, pemerintah, dan stakeholder lainnya, seperti dana yang diterima, kualitas SDM guru, dan sumber daya lainnya harus diimbangi dengan meningkatnya tanggung jawab sosial terhadap institusi.

Otonomi dalam pengelolaan guru seharusnya lebih fleksibel. Kompensasi yang diterima guru seharusnya tidak mengacu pada sistem kompensasi PNS, tetapi didasarkan pada prestasi kerja dalam kurun waktu guru mempertahankan kinerja prima.

  1. Pengembangan Total Quality Management dalam Pendidikan

Implementasi Total Quality Management (TQM) di bidang pendidikan secara fungsional dalam struktur organisasi lembaga pendidikan terbagi menjadi tiga, yaitu sebagai berikut.

  1. Quality control,yang diperankan oleh guru sebagai lini depan pelaksanaan proses pembelajaran.
  2. Quality assurance,yang dijalankan oleh para pemimpin menengah.
  3. Quality management, yang merupakan tanggung jawab pucuk pimpinan. (https://portal.iro.unsoed.ac.id/manajemen/lembaga-agama-contoh-fungsi-dan-jenisnya/)

TQM sebagai roh peningkatan mutu dalam pendidikan ada lima unsur, yaitu sebagai berikut.

  1. Quality first,semua pikiran dan yindakan pengelola pendidikan harus memprioritaskan mutu.
  2. Stakeholders-in,semua tindakan pengelola pendidikan ditujukan kepada kepentinganstakeholders.
  3. The next process is our stakeholders,target utama dari proses pendidikan adalah kepuasan pengguna akhir.
  4. Speak with data, setiap kebijakan atau keputusan dalam pengelolaan pendidikan harus berdasarkan hasil data yang teruji kebenarannya.
  5. Upstream management, semua pengambilan keputusan dalam proses pendidikan dilakukan secara partisipatif.

 

  1. Pengembangan Profesionalisme Guru

Ilmu pendidikan sebagai roh pengembangan profesi pendidikan mengkaji dan memberikan pemahaman cara tugas dan fungsi, serta perilaku pendidik yang professional dalam menciptakan suasana layanan pembelajaran yang mendidik dan menyenangkan.

  1. Kompetensi dan Keterampilan Profesional Guru

Kompetensi merupakan kemampuan personal yang diperlukan pada suatu profesi tertentu yang berupa pengetahuan, keterampilan, sikap, dan nilai. Secara professional, kompetensi guru mengandung dua bidang kajian pokok, yaitu kompetensi akademik dan kompetensi etika profesi atau perilaku profesi.

Secara operasional, keterampilan perilaku profesi keguruan terwujud dalam bentuk tindakan atau perilaku pendidik dalam berkomunikasi dengan peserta didik, baik berupa kata-kata maupun dalam bentuk bahasa tubuh. Menurut Widana (2003:19) Ada beberapa keterampilan perilaku professional keguruan dalam proses pembelajaran, yaitu sebagai berikut.

  1. Keterampilan bertanya
  2. Keterampilan membimbing
  3. Keterampilan menjelaskan
  4. Keterampilan merangkum
  5. Keterampilan memotivasi
  6. Keterampilan membuka dan menutup pelajaran
  7. Keterampilan Mengelola kelas
  8. Keterampilan memberi rangsangan (stimulus)
  9. Keterampilan memberi penguatan

Setiap tindakan yang ditampilkan oleh pendidik atau guru merupakan cermin peserta didik dan konsekuensinya dapat berdampak positif atau negatif dalam pembentukan kepribadian dan perilaku peserta didik. Oleh karena itu, penerapan beberapa keterampilan perilaku professional keguruan perlu dilandasi nilai-nilai etika profesi yang selalu mengedepankan nilai dan martabat peserta didik.