Teknik-Teknik Terapi Psikoterapi

Teknik-Teknik Terapi Psikoterapi

Teknik-Teknik Terapi Psikoterapi

Teknik-Teknik Terapi Psikoterapi

Teknik-Teknik Terapi Psikoterapi

Sebutkan tokoh dari terapi di bawah ini dan jelaskan teknik-teknik terapinya!

  1.  Terapi Psikoanalisa (Sigmund Freud)

Tekniknya :

  1. Asosiasi bebas : Suatu metode pemanggilan kembali pengalaman masa lalu & pelepasan emosi yang berkaitan dengan situasi traumatik di masa lalu
  2. Penafsiran : Suatu prosedur dalam menganalisa asosiasi bebas, mimpi, resistensi dan transferensi
  3. Analisis Mimpi : Suatu prosedur yang penting untuk menyingkap bahan-bahan yang tidak disadari dan memberikan kepada klien atas beberapa area masalah yang tak terselesaikan
  4. Analisis dan Penafsiran Resistensi : Ditujukan untuk membantu klien agar menyadari alasan-alasan yang ada dibalik resistensi sehingga dia bias menanganinya
  5. Analisis & Penafsiran Transferensi : Teknik utama dalam Psikoanalisis karena mendorong klien untuk menghidupkan kembali masa lalu nya dalam terapi
  1.  Terapi Humanistik Ekstensial (Abraham Maslow)

Tekniknya :

  1.  Penerimaan
  2.  Rasa hormat
  3.  Memahami
  4.  Menentramkan
  5.  Memberi dorongan
  6.  Pertanyaan terbatas
  7.  Memantulkan pernyataan dan perasaan klien
  8.  Menunjukan sikap yang mencerminkan ikut mersakan apa yang dirasakan klien
  9.  Bersikap mengijinkan untuk apa saja yang bermakna.
  1.  Person Centered Therapy (Carl Rogers) 

Tekniknya :

  1.  Acceptance (penerimaan)
  2.  Respect (rasa hormat)
  3.  Understanding (mengerti, memahami)
  4.  Reassurance (Menentramkan hati, meyakinkan)
  5.  Encouragement (dorongan).
  6.  Limited Questioning (pertanyaan terbatas)Reflection (memantulkan pertanyaan dan perasaan).
  1.  Logo Therapy (Victor Frankl)

Tekniknya :

Victor Frankl dikenal sebagai terapis yang memiliki pendekatan klinis yang detail. Diantara teknik-teknik tersebut adalah yang dikenal dengan intensi paradoksal, yang mampu menyelesaikan lingkaran neurotis yang disebabkan kecemasan anti sipatori dan hiper-intensi. Intensi paradoksal adalah keinginan terhadap sesuatu yang ditakuti. Seorang pemuda yang selalu gugup ketika bergaul dengan banyak disuruh Frankl untuk menginginkan kegugupan itu. Contoh lain adalah masalah tidur. Menurut Frankl, kalau anda menderita insomnia, anda seharusnya tidak mencoba berbaring ditempat tidur, memejamkan mata, mengosongkan pikiran dan sebagainya. Anda justru harus berusaha terjaga selama mungkin. Setelah itu baru anda akan merasakan adanya kekuatan yang mendorong anda untuk melangkah ke kasur. Teknik terapi Frankl yang kedua adalah de-refleksi. Frankl percaya bahwa sebagian besar persoalan kejiwaan berawal dari perhatian yang terlalu terfokus pada diri sendiri. Dengan mengalihkan perhatian dari diri sendiri dan mengarahkannya pada orang lain, persoalan-persoalan itu akan hilang dengan sendirinya.

  1.  Analisis Transaksional (Eric Berne)

Tekniknya :

Analisis struktural, para klien akan belajar bagaimana mengenali ketiga perwakilan ego-nya, ini dapat membantu klien untuk mengubah pola-pola yang dirasakan dapat menghambat dan membantu klien untuk menemukan perwakilan ego yang dianggap sebagai landasan tingkah lakunya, sehingga dapat melihat pilihan-pilihan. Metode-metode didaktik, AT menekankan pada domain kognitif, prosedur belajar mengajar menjadi prosedur dasar dalam terapi ini. Analisis transaksional, adalah penjabaran dari yang dilakukan orang-orang terhadap satu sama lain, sesuatu yang terjadi diantara orang-orang melibatkan suatu transaksi diantara perwakilan ego mereka, dimana saat pesan disampaikan diharapkan ada respon. Ada tiga tipe transaksi yaitu; komplementer, menyilang, dan terselubung.

  1.  Rational Emotive Therapy (Albert Ellis)

Tekniknya :

  1. a) TEKNIK KOGNITIF : Dispute Kognitif (cognitif diputation), Analisis Rasional (rational analysis), Dispute standar ganda (double-standart dispute), Skala katastropi (catastrophe scale), Devil’s advocate atau rational role riversal, Membuat frame ulang (refeaming).
  2.  b) TEKNIK IMAGERI : Dispute imajinasi ( imaginal disputation), Kartu kontrol emosional ( the emotional control card – ECC, Proyeksi Waktu (time projection), Teknik melebih-lebihkan (the blow-up technique).
  1.  c) TEKNIK BEHAVIORAL  : Dispute tingkah laku (behavioral disputation), Bermain peran (role playing), Peran rsional tebalik (ratinal role reversal), Pengalaman langsung (exposure), Menyerang rasa malu (shame attacking), Pekerjaan rumah (homework assignment).
  1.  Terapi Perilaku

Tokoh dari Classical Conditioning adalah Pavlov. Tokoh dari Operan Conditioning adalah E.L. Thorndike. Tokoh dari Modelling adalah Walter dan Bandura.

Tekniknya :

  1.   a) Teknik Desensitisasi Sistematik : Teknik ini digunakan untuk menghapus tingkah laku yang diperkuat secara negatif, dan menyertakan pemunculan tingkah laku atau respon yang berlawanan dengan tingkah laku yang hendak dihapuskan itu. Desensitisasi diarahkan kepada mengajar klien untuk menampilkan suatu respon yang tidak konsisten dengan kecemasan.  Desensitisasi juga melibatkan teknik-teknik relaksasi. Klien dilatih santai dan mengasosiasikan keadaan santai dengan pengalaman-pengalaman pembangkit kecemasan yang dibayangkan atau dievaluasi (Nafsiah Ibrahim, 1995:118).
  2.   b) Teknik Implosif dan Pembanjiran: Teknik ini berlandasakan kepada paradigma penghapusan eksperimental. Teknik ini terdiri atas pemunculan stimulus dalam kondisi berulang-ulang tanpa memberikan penguatan. Terapis memunculkan stimulus-stimulus penghasil kecemasan yang berulang-ulang dalam satu rangkaian setting terapi dimana konsekuensi-konsekuensi yang diharapkan dan menakutkan tidak muncul, stimulus yang mengancam, kehilangan daya menghasilkan kecemasannya dan neurotik pun terhapus.
  3.   c) Teknik Latihan Asertif: Teknik ini diterapkan pada individu yang mengalami kesulitan menerima kenyataan bahwa menegaskan diri adalah tindakan  yang layak benar. Latihan atau teknik ini membantu orang yang : Tidak mampu mengungkapkan kemarahan atau perasaan tersinggung, Memiliki kesulitan untuk mengatakan tidak dan bentuk lainnya.
  4.   d) Teknik Aversi (Hukuman): Dalam seting formal teknik ini biasanya digunakan untuk pemakai narkoba, peminum alkohol, perokok keras. Anak tidak dilarang merokok dan meminum minuman yang sudah diberi ramuan yang membuat mual dan membuatnya muntah. Karena menimbulkan rasa tidak enak, lama-lama keinginan untuk merokok dan meminum alkohol akan berkurang dan hilang.
  5.   e) Teknik Pengkondisian Peran : Menurut Skinner (Nafsiah Ibrahim, 1996:121), jika suatu tingkah laku diganjar kemungkinan muncul kembali tingkah laku tersebut akan tinggi. Prinsip perkuatan yang menerangkan pembentukan, pemeliharaan atau penghapusan pola-pola tingkah laku, merupakan inti dari pengkondisian peran.
  1.  Terapi Kelompok

1900, Joseph Pratt (internis-Boston) melakukan kunjungan rumah dan mengadakan pertemuan antar penderita TBC.

1910, Jacob Moreno (Psikiater Austria) menggunakan teknik teater (seperti role playing) untuk membantu mengembangkan interaksi dan spontanitas pasien, dengan membawa problemnya pada setting kelompok.

1925, Moreno pindah ke USA dan mengenalkan teknik “psikodrama”.

1931, Moreno mengenalkan istilah “Terapi Kelompok”.

1930, Institut Tavistock di London dengan dasar teori psikoanalisisnya melayani klein mengembangkan proses kelompok dalam membantu memecahkan problematika.

1930, Samuel Slavson, seorang engineer, melakukan terapi aktivitas kelompok dan mendorong anggotanya dalam berinteraksi menyelesaikan konflik, impuls dan pola perilaku.

1943, Slavson, mengorganisasikan Asosiasi Terapi Kelompok America.

1964, Slavson menerapkan teknik terapi kelompok dengan pendidikan progresif dan psikoanalisis, untuk membantu anak2 dan remaja yang mengalami gangguan.

Tekniknya:

  1.   a) Teknik yang melibatkan para anggota.
  2.   b) Teknik yang melibatkan pemimpin.
  3.   c) Menggunakan babak-babak terapeutik.
  4.   d) Teknik sesekali membantu lebih dari satu anggota.
  5.   e)     Teknik untuk bekerja dengan individu secara tidak langsung.
  6.   f) Teknik yang menyebabkan para anggota berbagi pada tingkat lebih pribadi
  1.  Terapi Keluarga

ALFRED ADLER, merupakan seorang psikolog pertama dari era modern yang menggunakan terapi keluarga melalui pendekatan sistemis.

MURRAY BOWEN, seorang pendiri asli dari aliran Family Systems Therapy.

VIRGINIA SATIR, merupakan pengembang terapi keluarga conjoint.

CARL WHITAKER, pencipta terapi keluarga pengalaman-simbolis

ALVADOR MINUCHIN, mulai mengembangkan terapi keluarga struktural

JAY HALEY, seorang penulis prolific, mempunyai dampak signifikan terhadap pengembangan Family Systems Therapy.

CLOE MADANES, bersama Jay Haley, membentuk Institusi keluarga di Washington DC pada tahun 1970an.

Tekniknya :

  1.    a) Model teoritik digunakan oleh terapis untuk mengevaluasi, diagnosis dan mengubah hubungan keluarga.
  2.   b) Terapi memahami  keluarga secara terpisah dan hak tersebut sebagai tanggung jawab dalam melakukan intervensi terapeutik.
  3.     c) Gaya, kepribadian, dan nilai yang dimiliki seorang terapis.
  4.     d)     Lapangan atau cakupan terapi keluarga.
  1.      Terapi Bermain

Sigmund Freud bahwa suatu pendekatan pendidikan dan merupakan teknik-teknik penyembuhan dengan cara bermain dan dapat dilihat melalui analisa kejiwaan.

Caplan tahun 1974 : terapi permainan bisa dilakukan dengan cara menggunakan alat yang tidak berbahaya, misal : Buku cerita yang dapat digunakan untuk menumbuhkan pola komunikasi antara siswa dengan gurunya.

Tekniknya :

  1.  a) Nilai Terapeutik dari permainan.
  2.  b)      Kepada siapa terapi bermain diberikan
  3.  c) Prosedur dalam terapi bermain.
  4.  d) Hal penting sesudah terapi bermain.

Sumber: https://www.ayoksinau.com/